Musikal Laskar Pelangi

Hallo dunia maya! Sudah sangat lama ga ngeblog karena sibuk uts dan sibuk hal-hal yang dibikin sendiri hahaha

Post kali ini gw mau curhat! Tentang ke-GUNDAH GULANA-an gw selama ini hahaha

Iya, setelah capek2 uts kemaren akhirnya hal yang gw rencanakan tercapai juga. Jumat malem kemaren gw nonton Musikal Laskar Pelangi 2 di teater Jakarta. Gw sebenernya mau balas dendam karena pertunjukan yang pertama pas Desember 2010-Januari 2011 gw ga sempet nonton. Akhirnya pas ada kesempatan, pementasannya diulang lagi gw mikir buat nonton. Dan ternyata tiket kelas 1 dan kelas 2 (harga mahasiswa) itu udah abis sebelm gw beli, akhirnya dengan keinginan yang bulat karena gw bener2 penasaran sama ini teater musikal gw beli tiket VIP dengan harga yang lumayan (alhamdulilah ditambahin bokap) hahaha

Jumat kemaren itu adalah salah satu hari yang hectic di sepanjang dunia persilatan gw! Gimana engga, jumat pagi gw tetep masuk kelas Metode Penulisan dan Penelitian Hukum (MPPH) dan siangnya gw harus buru-buru ke Bursa Efek Indonesia buat ikut kelas kunjungan hukum pasar modal. Di sela-sela kelas kunjungan gw nyempetin ngerjain tugas MPPH yang harus dikumpulin paling lambat sabtu siang. Gw ngerjain itu di sela-sela kelas karena gw tau malem di hari itu gw mau ke Taman Ismail Marzuki (TIM) buat nonton musikal laskar pelangi. akhirnya buru2 deh tuh tugas gw kerjain, gw aja ga inget soalnya dan jawab apaa (saking konsennya mau buru2 ke TIM) hahaha

Sedikit cerita tentang kunjungan gw ke BEI, gw banyak dapet ilmu di sana, Jujur itu pertama kalinya gw pergi ke BEI dan masuk ke dalemnya. Daerah SCBD merupakan salah satu daerah perkantoran elite di Jakarta, ga heran orang2nya pada sibuk kerja keras semua dan rata2 punya pekerjaan yang gemilang yang kayanya gajinya juga cemerlang. Sebagai orang yang belum nyentuh dunia perkantoran, gw sangat tertarik masuk ke dalam bursa efek dan bisnis. Sebenernya itu salah satu alasan kenapa gw milih Hukum Bisnis sebagai penjurusan gw, karena gw tau……semua orang menjunjung PROFIT ORIENTED! Jadi gw ikutan deh ahahahaha

Oke lanjut dari cerita norak gw yang baru pertama kali masuk BEI. yang kocak dari jumat kemaren adalah gw dan sheila naro mobil kita di TIM dan dari TIM ke BEI kita dibantuin temen kita audi buat nebeng dia sampe sana. Karena kita tau klo selesai kelas di daerah sana sore berarti ga mungkin naik mobil (macet bgt parah pasti ga gerak deh), jadi kita mutusin buat ninggalin mobil di TIM dan dari BEI ke TIM kita naik ojek hahahaha

Selesai kelas kunjungan dan akhirnya kita beneran naik ojek sampe TIM gw ngeliat ada orang-orang yang demo dan orasi di pinggir jalan raya menuntut kerja pemerintah yang keliatannya sih mereka amat sangat ga puas. Gw jg ga ngerti deh. Tapi dalem pikiran gw, baru aja gw kagum sama Indonesia karena ternyata pertumbuhan pasar modalnya melesat dan pas ke TIM ngeliat orang demo semua pikiran gw kaya kebalik. Gw disadarkan pada kenyataan di belahan Indonesia lainnya masih banyak orang-orang miskin yang makan sehari-hari aja ga mampu. Kaya lagi mimpi trus diguyur air buat dipaksa bangun. Sore itu jadi salah satu sore yang paling gw inget mataharinya, gw inget dimana gw ngerasa terbenam dengan pikiran sendiri dan realita sama imajinasi gw berantem di tengah-tengah waktu itu.

Sampe di TIM gw masuk mobil, badan gw pegel2. Trus gw ngedumel sendiri, “awas aja kalo sampe ini show ga bagus, gw mau marah2 sama produsernya atau sutradaranya atau siapa aja deh yang bisa gw marahin. Gw bener2 mati2an pengen nonton ini soalnya. huaaaahhhh.”

Sebelum masuk ke gedung teater, gw makan dulu biar ga kelaperan di tengah2 pertunjukan hehehe akhirnya gw dpt seat buat duduk dan pertunjukan pun dimulai……………………

Selama pertunjukan gw tepuk tangan mulu, terus kagum, terus ketawa, abis itu nangis, dan tepuk tangan lagi, abis itu bahagia campur sedih. Dunia musik, sastra, dan teater adalah dunia yang deket dari kecil sama gw. Kelas 4 sd gw mulai main musik, kelas 5 sd gw mulai nulis naskah drama dan puisi2 buat dilombain. Terjun ke dunia teater pun jadi salah satu keinginan dan cita2 gw yg belum terwujud sepenuhnya sampe sekarang. apalagi teater musikal! Gw sangat adore sama sema semua crew yang terlibat dengan pementasan, gw salut sama apa yang mereka perjuangkan dan karya yang tulus mereka ciptakan untuk dishare ke semua penonton. Gw bangga Indonesia punya sesuatu yang bisa dibanggain kaya musikal laskar pelangi ini.

Lumayan pas ngantri mau masuk auditoriumnya gw ketemu sama sutradara musikal ini. Riri Riza! Sutradara handal Indonesia yang udah banyak banget karyanya hehehe

 

Tapi gw juga marah pas nonton ini! ada perasaan gw yang ga normal pas nonton beberapa scene. Mungkin udah banyak orang yang baca novel atau nonton filmnya ini. Landasan ceritanya adalah tentang mimpi dan pendidikan. Ya! Pendidikan! Hal yang selama ini jadi salah satu hal yang menarik buat terus gw ikutin perkembangannya. Gw marah pokoknya! Gatau mau marah sama siapa tapi marah pas liat scene lintang harus pamit sama bu mus dan temen2nya di sd muhammadiyah. Gimana bisa ada anak pinter harus putus sekolah krn ayahnya meninggal di laut, ibunya meninggal dari dulu dan dia anak sulung yang harus ngehidupin adek2nya dan harus kerja? Gw gatau mau marah sama siapa. Bahkan saking marahnya gw jadi nangis. Hati kecil gw berontak. Gw gatau mau marah sama siapa. Mungkin ada banyak Lintang lain di luar sana yang udah taun 2011 belum juga dapet pendidikan yang layak. Gw bener2 gatau mau marah sama siapa, apa mungkin gw marah sama diri gw sendiri?

Musikal laskar pelangi ngingetin gw lagi kalo gw ada di negara yang ancur! beberapa anggota dewan yang terhormat ngotot mau benerin gedung kantornya. Tapi di pelosok negeri ini ada berapa banyak anak yang ga punya atap di sekolahnya, ga punya bangku di sekolahnya, ga punya buku buat jadi jendela dunia mereka? Gw kesel! Tapi gw ga bisa nyalahin siapapun. Karena gw gatau siapa yang salah sekarang. Apa negara ini salah kalo terlalu luas sehingga banyak anak2 usia sekolah yang ga terjangkau? apa salah negara ini kalo terlalu banyak penduduknya? apa salah negara ini kalo terlalu miskin keinginan masyarakatnya untuk berubah? apa salah negara ini kalo terlalu minim semangatnya? atau terlalu gampang nyerah gitu aja? sebenernya salah siapaaaaaaa? gw emosi banget nih ngetiknya, tapi gw udah ada di titik frustasi.

gw sempet pesimis apa mungkin negara ini bisa maju? apa mungkin gw bener bisa punya sekolah yang punya sistem pendidikan sendiri yang bisa buat negara ini berubah ke arah yang lebih baik walaupun sedikit?

Dulu gw bilang gini sama mantan gw, “nanti kalo aku udah gede, aku mau bikin sekolah!”

dan mantan gw jawab, “ngapain bikin gituan? kamu aneh2 aja.”

mungkin ada banyak orang yang berpikiran sama kaya mantan gw. Buat apa bikin sekolah? ga benefit, susah dapet untungnya, buang2 waktu, banyak halangannya, repot ngurusnya, ujung2nya ga kaya!

Tapi pas gw nonton Musikal Laskar Pelangi kemaren, gw ngerasa cita2 gw udah ga akan berubah. gw akan bener2 serius kuliah, gw akan dapet gelar sarjana dan gw akan jadi praktisi di ilmu yang selama ini gw perjuangin. gw mau usaha mati2an buat ngewujudinnya. gw ga mau terlalu banyak lintang di negara gw. gw gamau ancur dan ikut keseret sama sebagian warga negara yang udah apatis sama bangsa ini dan males ngelakuin perubahan, dan gw gamau cuma diem yang ujung2nya bikin masalah juga ga ngasih kontribusi apa2 ke negara ini.

Awalnya adalah karena cita2, sekarang gw ada di fase emosi! Tapi gw gatau mau marah sama siapa. Mungkin gw bakal marah sama diri gw sendiri kalo gw ga bisa jadi manfaat buat sodara-sodara gw di negara ini. Gw yakin Tuhan punya rencana dan pengen gw ngelakuin sesuatu buat tanah air tempat gw lahir ini. Pasti ada harapan dari Sang Pengasih ke gw sebagai manusia ciptaan-Nya untuk ikut andil dalam perkembangan negara ini.

Gw bukan idealis ga jelas atau ambisius yang ga ada arah.

Gw cuma marah.

gw cuma mau banyak anak2 yang bisa dpt pendidikan layak, mereka bisa ngembangin kreativitas dan potensi mereka kaya anak2 yang main di musikal laskar pelangi, gw ga mau akan semakin banyak korban dari kebobrokan masa lalu dan sekarang tentang surutnya dunia pendidikan. Faktor yang bisa jadi investasi manusia untuk mulia di hadapan-Nya dan di hadapan seluruh umat manusia!

Kalo emang ada kalimat “ga ada yang ga mungkin” maka itu jadi salah satu kalimat yang gw tulis di otak gw buat sekeras mungkin usaha dan ga gampang putus asa buat bisa punya sekolah dan bikin sistem pendidikan yang bermanfaat yang akhirnya berdampak untuk semua masyarakat kita.

Dan gw ga abis-abisnya bersyukur atas kesempatan dan karunia yang dititipkan oleh Sang Penyayang krn izin-Nya gw bisa tetep kuliah sampe sekarang. Semoga ilmu yang gw dapet bisa gw amalkan ke arah yang benar dan terus diridhoi terus sama Sang Penguasa.

dan terima kasih untuk semua crew Musikal Laskar Pelangi yang membuka mata, hati, telinga gw untuk tetap usaha memberikan sumbangsih tertinggi dan terus bernuansa ke-Indonesia-an.

p.s. karena yang dibutuhkan negara ini adalah tidak lain dari proses bagaimana bisa terinspirasi dan kemudian mampu menjadi inspirasi untuk orang lain πŸ™‚