Pagi Ini (Nostalgia)

Hallo dunia maya dan teman-teman realita! Apa kabar semuanya? Udah lama gue ga curhat-curhat asik (versi gue) di blog ini karena keasikan nulis Percaya Cinta dari kemarin. Udah pada baca belum? Kalau belum baca yuk ;))) hehehe

Jadi hari ini adalah hari yang cukup gila karena ada 3 meeting dan harus muter-muter Jakarta sendirian. Kalau aja gw punya……………. mobil autopilot, mungkin hidup akan lebih baik, tapi sayangnya Tuhan masih menginginkan gue ngeluarin banyak tenaga buat nyetir dan menikmati setiap perjalanan. Sendirian.

Gue cuma mau share sedikit tentang kegiatan nyetir gue pagi ini dengan menempuh jarah sekitar 30an kilometer selama 45 menit. Jadi berapakah kecepatan rata-rata yang Muthia tempuh? Hahaha kaya pertanyaan matematika anak SD ya :p

Ok bukan itu yang mau gue bahas. Cerita ini singkat, tapi tadi pas gue nyetir berasa lama banget. Kaya 2 juta tahun cahaya, ga ngerti juga kenapa bisa gitu, mungkin karena……ya begini ceritanya……

Tadi pagi ada urusan yang harus gue konfirmasi berkaitan dengan kerjaan kantor, kebetulan tempat yang harus gue datangi letaknya di Depok, di kampus gue dulu. Jadi tadi pagi gue nyetir seperti biasa dengan bersemangat menjalani hari, sama kaya pagi-pagi sebelumnya. Feeling gue waktu matahari terbit selalu bikin gue punya energi baru, begitu juga dengan pagi tadi. Tapi energi itu berhenti seiring berhentinya gue di lampu merah Pancoran. Macet. Seperti biasa. Jakarta.

Kebiasaan gue kalau nyetir pagi adalah nyalain radio, ada beberapa radio yang siaran paginya lucu banget sampe gue suka sakit perut sendiri kalau ngedengerin sepanjang jalan. Tapi pagi tadi radio ga se-asik biasanya, gue pun memutuskan untuk matiin radio dan membiarkan keheningan di mobil gue sendiri. Aneh banget rasanya di 3 menit pertama sepanjang macet ga ada suara, tapi menit-menit berikutnya, gue mulai menikmati ga ada suara sama sekali. Menikmati sepi.

Perjalanan gue lanjutkan dan melewati lampu merah berikutnya, perbatasan antara daerah Duren Tiga dan Kalibata. Karena macet lagi, gue bengong-bengong ga jelas ngeliatin sekeliling gue dan karena ga ada suara di mobil, suara-suara yang entah darimana tiba-tiba dateng ke sekeliling gue (bukan horror). Tiba-tiba ada suara di masa lalu, gue inget beberapa tahun yang lalu di setiap paginya gue selalu melewati jalan yang sama, jalan ke arah kampus dengan ditemenin sama teh panas di tempat minum yang dibawain bibi dan biasanya ditaro di samping jok gue nyetir. Ritual setiap ke kampus beberapa tahun yang lalu, biasanya gue berangkat dengan semangat dan nyanyiin lagu-lagu Top 40 secara membabi buta yang dipasang sama radio-radio ibukota. Berangkat ke kampus setelah sarapan dan salam sama bokap nyokap adalah ritual pagi yang membuat gue ngerasa hidup setiap harinya. Ingatan ritual pagi itu silih berganti berdatangan, kaya scene-scene film yang sengaja punya alur flashback, begitulah putaran ingatan gue di sepanjang jalan Kalibata. Semua tentang ritual pagi. Dan gue mendadak kangen ritual pagi itu, mungkin jadi bikin kangen sama bokap juga. Dan sepinya mobil gue kerasa lebih bahaya dari sebelumnya, perasaan gue mendadak jadi ga karuan.

Sampai di Pasar Minggu, lampu merah bikin jalanan agak sesak dan macet lagi. Tiba-tiba scene-scene flashback muncul lagi, kali ini tentang beberapa tahun yang lalu waktu kuliah, di jalanan Pasar Minggu yang macet gue sering deg-degan telat dan belum ngeprint tugas, karena jaraknya udah di pertengahan antara rumah dan kampus, feeling deg-degan dan teledornya gue pas mahasiswa muncul gitu aja, gue inget gimana serunya gue selalu aman menyelamatkan diri gue sendiri dari kerepotan yang gue bikin-bikin sendiri. Gue inget selalu ada kemudahan di tiap kesulitan. Setiap kita pasti punya fase pusing dan sembuh sendiri tanpa perlu minum paracetamol. Tiba-tiba gue kangen jadi mahasiswa, karena hidup bisa selalu dibuat jadi sederhana. Tapi mungkin itu dulu, sekarang lain cerita. Dan sepinya mobil gue tambah kerasa lebih mencekam dari sebelumnya, perasaan gue mendadak tambah ga jelas.

Mobilpun gue gas lagi dan gue ngelewatin pom bensin Tanjung Barat dimana setiap paginya gue ngejemput Ires (sahabat gue yang gue ceritain di Khawatir Jodoh). Dan biasanya sepanjang perjalanan kita cerita-cerita ga jelas, bener-bener ga jelas. Gue pun biasanya kalo nyampe pagi di kampus dulu langsung ke kantin ketemu temen-temen gue dan saling cerita-cerita. Tiba-tiba ingatan gue muncul lagi sepanjang Tanjung Barat sampai ke Lenteng Agung gue inget kalau semua cerita di pagi hari emang sering random. Celotehan pagi itu isinya bisa celotehan ga jelas, gossip paling update, kabar-kabar baru yang emang baru kedengeran di pagi hari, dan cerita-cerita yang ga selesai di malam hari jadi dilanjutin ceritanya di pagi harinya. Begitu hidup setiap pagi berangkat ke kampus terasa lebih mudah, karena tiap pagi selalu ada yang bisa lo ajak bertukar cerita. Tapi sekarang gue harus terbiasa, kadang-kadang menyimpan cerita pagi gue untuk gue ceritakan ke diri sendiri. Tiba-tiba gue iri sama pagi yang dulu waktu gue masih kuliah dan gampang ketemu temen-temen yang secara fisik langsung mau mendengarkan dan bertukar cerita. Karena sekarang semua temen-temen gue udah sibuk dengan kerjaannya masing-masing, banyak yang ga punya waktu buat cerita-cerita lagi. Dan sepinya mobil gue tambah kerasa lebih parah dari sebelumnya, perasaan gue mendadak tambah ga bener.

Tambah deket sama gerbang utama pintu masuk kampus, gue nengok ke kiri ada stasiun kereta dan halte bis kuning (bis kampus) yang berdiri di pinggir jalan. Tiba-tiba memori muncul di ujung-ujung waktu gue bengong. Gue inget gimana serunya beberapa tahun yang lalu gue sering ngejar kereta dan lebih sering ketinggalan juga harus berdesak-desakan naik bikun tapi tetep bahagia. Tiba-tiba gue pengen punya semangat kaya waktu jadi mahasiswa dulu, yang bisa santai aja kalau lagi ada hal-hal yang muncul walaupun ga sesuai harapan. Tapi sekarang, seiring usia yang tambah tua, gue lebih sering cemas. Dan sepinya mobil gue tambah kerasa lebih ga enak dari sebelumnya, perasaan gue mendadak tambah nyebelin untuk gue rasa-rasain.

Akhirnya gue berhenti di gedung kampus yang gue tuju dan gue ngeliat banyak banget mahasiswa duduk ketawa-ketawa, nyanyi-nyanyi, baca buku, becanda, ngobrol di pinggir-pingir koridor dan taman. Tiba-tiba ingatan gue muncul lagi, tentang bagaimana gue menghabiskan waktu gue semasa kuliah. Tanpa beban, banyak teman, dan bebas melakukan apapun yang gue suka. Tanpa harus dikejar target berlebihan dan dikejar waktu yang ga boleh dibuang-buang. Ini adalah puncak perasaan ga karuan gue pagi tadi, mendadak gue pengen jadi mahasiswa aja. Waktu dimana semuanya ga ada yang ribet, semua bisa dibawa santai, dan senang-senang tanpa tekanan. Tapi gue tau itu ga mungkin.

Dan sampailah gue di depan ruangan tempat gue janjian sama orang. Akhirnya gue sadar, ada kerjaan yang harus segera gue selesaikan.

Gue sadar dan “mengiyakan” kalau semua flashback gue tadi adalah fase dimana gue sedang tumbuh dan belum sepenuhnya sanggup nerima kalau gue tambah tua secara usia. Gue belum nerima kalau jadi tambah tua resikonya emang hidup ga bisa sesederhana kaya pagi-pagi muda yang sebelumnya. Tapi ternyata ada hal yang lebih gue sadari kenapa gue flashback yaitu karena gue sedang rindu tentang dulu yang menyenangkan :’)

Sepanjang jalan berangkat dari rumah ke Depok, gue bernostalgia dengan perjalanan yang dulu. Mungkin gue lagi bosen sama keadaan sekarang, mungkin juga karena takut, atau karena belum terbiasa jadi tua, sampe-sampe gue lama banget mengingat-ingat kejadian yang udah selesai. Tapi mungkin kadang-kadang kita memang perlu mengingat hal-hal yang udah pernah kita lewati, bukan untuk tujuan apapun, bukan juga tanda kita ga move on. Tapi mungkin hanya karena kita sebagai manusia yang punya naluri rasa rindu….. dan bernostalgia singkat adalah cara kita melampiaskan segala rindu kita tentang semua hal yang pernah kita alami.

Pas perjalanan keluar dari kampus itu, gue nyetir lagi. Akhirnya gue nyalain radio, nyari lagu yang enak buat didenger dan ga membiarkan mobil gue sepi lagi, gue ga ngelanjutin nostalgia kaya pas berangkat tadi lagi. Gue memilih untuk fokus sama yang sekarang lagi gue jalanin, karena masih ada 2 meeting lagi seharian ini, gue gamau juga tiba-tiba pingsan di jalan gara-gara kelamaan flashback hahaha

Pas musik nyala, gue kaya ditampar kenyataan. Kaya ada energi dimana gue memutuskan buat bikin cerita perjalanan baru. Karena mungkin perjalanan yang sekarang gue lalui akan gue rindukan di masa depan, jadi sekarang gue harus bisa memastikan bahwa perjalanan yang sedang gue lalui ini akan menyenangkan saat tiba-tiba gue rindukan dan ceritanya harus gue kenang. Kaya yang pas berangkat tadi gue lakukan.

Selamat malam teman-teman, selamat (untuk terus) melakukan perjalanan.

Image

“Untuk yang baru memulai atau melanjutkan perjalanan, laluilah semua yang akan dan memang harus dilalui. Kenyataan memang memaksa untuk tidak berhenti pada hidup yang berjalan terus, itu semua karena waktu tidak akan pernah menunggu. Apapun yang akan berlalu, percayalah akan segera ada suatu titik temu. Karena Tuhan selalu tepat waktu, selalu.” -Sketsa Singkat

MZF

Advertisements