Ngomongin Orang (Season 2)

Hai dunia maya dan teman-teman realita yang membaca! Kembali lagi bersama……………akuuuu *ngeselin banget, sok imut* ihiiiyyy hahahaha. Apa kabar semuanya? Semoga semuanya bahagia ya dan ga ada yang bete di hari Minggu. Karena ke-bete-an mungkin akan terjadi di hari Senin dan seterusnya, jadi khusus hari libur sebaiknya jangan! Hahaha

Okay, seperti postingan blog yang sebelumnya “Ngomongin Orang (Season 1)”, kali ini gue akan ngomongin orang lagi. Dan lagi-lagi karena perintah agama gue masih belum berubah tentang ga boleh ngomongin keburukan orang lain atau yang disebut ghibah, tapi naluri gue sebagai manusia juga belum bisa berubah buat ga ngomongin orang, udah gatel banget pengen ngomongin orang di blog dari kemarin-kemarin soalnya. Jadi sekarang gue akan nyoba ngomongin orang dengan cara gue sendiri dan mudah-mudahan malaikat ga masukin kegiatan gue ini di catatan buku dosa hahaha

Gue akan mulai ngomongin orang yang gila banget buat gue, padahal dia masih lebih muda dari gue. Tapi dari segi skill maupun moralnya…. ADUH BANGET! Oke, gue akan mulai ngomongin orang. Baiklah, silahkan siapin popcorn (kalo bisa yang caramel karena itu enak banget – ga penting) dan selamat membaca…..

Khalishah Isyana (Nana)@KhalIsyana

Image
Pertemuan kami bermula di……. Nah gue lupa detailnya hahaha yang pasti udah lama banget makanya gue ga inget! Karena udah bertaun-taun yang lalu. Mungkin gini ceritanya… Pertama kali gue ketemu, jadi Nana adalah ketua padus smabel dan kebetulan gue alumni padus smabel. Pernahlah sekali waktu gue kesana dan ketemu sama Nana, kenalan dan ngobrol. Waktu itu gue masih SMA dan Nana masih SMP. Tapi dulu obrolan kita ga jauh seputar padus dan kebanyakan gue dengerin cerita Nana tentang cerita cintanya. Ya namanya juga anak muda, ga jauh-jauh dari situlah. Dari situ gue udah tau banget ini anak agak tertutup, tegas, dan punya keinginan kuat kalau ngelakuin sesuatu. Interaksi gue pribadi sama Nana ga terlalu banyak waktu itu, jadi belum terlalu kenal sebenernya hehehe

Dan akhirnya di akhir taun 2013, gue nonton musikalnya padus smabel dan gw ngetweet, abis itu si Nana nge-dm nanyain line gw. Oke akhirnya kita ngobrol dan sepakat buat ketemuan. Akhirnya gue, Nana, dan temen-temen padus seangkatan Nana janjian ketemu, kita makan siang bareng. Ngobrol-ngobrol beberapa saat dan pulang ke rumah masing-masing. Sebelum ketemuan sama anak-anak padus lain, Nana kebetulan adalah orang yang pertama kali nyampe, disusul dengan gue.

Pas ngobrol berdua, setalah bertahun-tahun ga ketemu, gw agak shock dengan suara dia yang berubah jadi lebih berat karena kayanya suaranya dulu pas SMP ga gitu hahaha dan akhirnya gue ngobrol. Gue nanya ke dia sekarang kuliah dimana, karena tahun 2013 itu harusnya jadi tahun masuknya dia buat kuliah. Gue kaget waktu dia bilang dia kuliah di IMDI (Institut Musik Daya Indonesia) di Jakarta Selatan. Gue bener-bener gatau dan kaget karena udah lama banget ga ada orang yang gue kenal beneran berani ngambil jalan anti mainstream sebagai pilihan hidupnya. Ngambil sekolah musik. Sekolah yang buat kebanyakan orang-orang Indonesia jarang dipandang keren dan menjanjikan di masa depan.

M: Jadi kamu ngambil kuliah apa?
N: Musik kak, di IMDI.
M: Hah? Musik? Kok? Bukannya mau jadi dokter dulu? Kok musik? Emang kalo udah gede mau jadi apa?
N: Scorer film kak!
M: *Gue beneran diem banget berdetik-detik. Kaya ada yang nyangkut di tenggorokan. Gue bingung banget mau ngomong apa. Totally bingung. Kaya keabisan kata-kata* Scorer film? Jadi gimana?
N: Iya kak, tadinya mau masuk kedokteran terus pas ke UI ga dapet feelnya. Trus sempet mau jadi arsitek juga, pas ke ITB juga ga dapet feelnya. Jadi masuk musik deh, aku mau bikin musik buat film.

Oke kesimpulan yang gue dapet dari perbincangan gue yang baru aja berlangsung beberapa menit sama Nana, ini orang gila! Oke junior gue berubah jadi orang gila! Gue harus kabur, Nana orang gilaaaa!!! Hahahaha tapi karena seru dan tambah penasaran, akhirnya perbincangan sama Nana pun gw lanjutkan. Seketika gue kagum sekaligus kaget sama keputusan Nana. Di usianya yang baru 18 tahun, dia berani milih apa yang dia yakini, mimpi yang akan dia wujudkan. Walau sempet juga orang tuanya ngelarang, tapi Tuhan berbaik hati membuka jalan buat Nana. Orang tua Nana sekarang support Nana habis-habisan. Kerennya Nana juga dengan tulus dan punya tekad yang kuat banget buat sekolah musik.

Setau gue secara akademis, alumni SMA 28 ini, pinternya bukan main. Dia punya kemampuan otak yang keren secara intelektual. Dan dia ga memilih jalur akademis mainstream kaya anak-anak lainnya. Gue kaget, kagum, dan jatuh cinta dengan semangat Nana tentang mimpinya di hari pertama kita ngobrol setelah bertahun-tahun ga ketemu. Orang ini tercipta keren, keren banget!
Akhirnya setelah pertemuan waktu itu gue memutuskan untuk kalau nanti ada project akan ngajak Nana main bareng. Dan akhirnya dengan modal setengah nekat, gue ajak dia kolaborasi. Kalau mungkin temen-temen pembaca blog udah pernah denger lagu “Berbagi Terang” ini yang ngisi suara stringsnya adalah Nana! Iya dia sekeren itu dan umurnya masih 19 tahun! TOLOOOOOONNNGGGG UDAH SEJAGO ITUUUUU TOLOOOOONNGGGG!!!!!!

Tambah penasaran sama Nana, gue ajak lagi dia kolaborasi, gue bikin lagu “(Tak) Percaya Cinta” yang terinspirasi dari serial cerpen Tak Percaya Cinta dari Alldo FJ dan Percaya Cinta yang gue bikin. Nana yang compose musiknya, sedangkan gue cuma…… bantu doa! Hahaha ga deng, gue bikin lirik dan bantuin bikin nada lagunya. Dan terciptalah lagu yang (gue anggap) terlalu romantis sekaligus ironis hahaha

Nah sejak saat itu, gue sama Nana mulai sering saling share tentang banyak hal. Mulai dari musik, film, buku, klip, visual art, bahkan sampe ideologi dan pandangan hidup. Kadang-kadang gue suka ga percaya kalau umur si Nana ini masih 19 tahun. Ga pernah percaya ah! Rasanya kaya seumuran! Bahkan kadang lebih dewasa dari gue. Gue gatau karena dia emang terlahir keren dari sananya atau gimana. Tapi apa yang diucapkan itu selalu berbanding lurus dengan yang dia kerjakan. Jadi kaya misalnya dia ngasih tau gue atau ngingetin gue tentang semangat, dia juga orangnya semangat dan itu keliatan jelas dari gimana dia kalau lagi usaha ngelakuin sesuatu. Anaknya ga cepet nyerah banget! HEBAT!

Anaknya juga jujur banget, ga dibuat-buat. Dan dia tipe pemikir! Ini yang bikin sisi keren lainnya sangat menonjol buat gw, karena dia punya prinsip-prinsip yang kuat untuk dia bawa dan dia aplikasikan ke kehidupannya sehari-hari. Itu sih kerennya! Landasan religius dalam hidupnya ga serta merta bikin dia anti sama perubahan dan dunia di sekelilingnya. Dia juga orang yang bisa banget diajak diskusi tentang apa aja, karena pengetahuan yang luas didukung dengan kemampuan dia untuk mendengarkan orang lain sebelum dia mulai bicara. Jadi temennya Nana, lo akan ngerasa seutuhnya jadi manusia, karena lo akan ngerasa dihargai dan dapet banyak input positif.

Selain akhlaknya yang patut diacungi jempol, beberapa kali dia share lagu yang dia buat, arasemen musik yang dia buat, bikin gue kagum berkali-kali kalau Allah baik banget ngasih potensi sehebat ini ke Nana dan dia dengan rendah hatinya selalu bahagia buat share karyanya yang bikin gue jadi ikutan bahagia! Tapi walaupun secara skill dia jago, anaknya ga pernah sombong, juga ga pernah cepet puas untuk selalu menggali apa yang dia punya. Ini sisi keren Nana lainnya, gue belajar dari dia bahwa di tiap profesi atau aktivitas hidup apapun yang kita pilih untuk kita jalani, akan jauh lebih baik kalau kegiatan itu bermanfaat buat orang lain dan jangan pernah berhenti untuk terus melakukannya.

Karena Nana anaknya seneng banget bagi-bagi ilmu dan ngasih input positif ke gue, dia sekarang gue jadiin advisor kalo gue mau minta kritik, saran, pendapat tentang karya yang gue bikin. Contohnya lagu “Realita Mimpi” adalah lagu untuk pementasan teater lawper tanggal 16 Mei besok. Nana ngasih banyak banget input, kalo ga percaya, cek nih, lagu gue dinyanyiin dan dimainin pianonya sama Nana dan hasilnya jadi keren banget. Selamat mendengarkan lagu “Realita Mimpi“. Bagus kan suaranya??? Gue ga bohong kan dia jago main pianonya????? Hahahaha

Image

Gue pribadi sih bersyukur bisa ketemu lagi sama Nana, di dimensi yang agak beda. Dimana dia sekarang lebih dewasa secara usia dan pemikiran. Dan gue juga banyak banget dapet ilmu, karena dia sering banget share hal-hal yang udah dia tau atau bahkan yang baru dia tau ke gue. Apalagi dengan background pendidikan dia seru banget sekarang, gue jadi belajar banyak juga dari Nana. Hal lainnya yang gue kagumi dari Nana adalah dia anak yang nurut banget sama bokap nyokapnya. Sampe sekarang gue masih percaya, kalau salah satu tanda calon orang sukses adalah orang yang hormat, santun, dan sayang sama bokap nyokapnya. Jadi kalau sampe bener Nana nanti jadi orang sukses, gue yakin salah faktor terbesarnya adalah karena dia sayang sama bokap nyokapnya hahaha

Gue sendiri masih belajar terus supaya bisa kaya gitu ke nyokap gue sekarang. Gue belajar dari Nana, gimana seharusnya kita sebagai anak harus sayang sama orang tua kita. Mungkin ini juga karena didukung dengan orang tua serta keluarga Nana yang baik dalam mendidik Nana sebagai pribadi yang baik juga. Gue aja diem-diem suka kagum sama nyokapnya Nana. Waktu itu nyokap gue pernah bilang kalau setiap anak itu adalah refleksi orang tuanya, terutama ibunya karena ibu yang punya fungsi mendidik anak-anaknya. Jadi kalo Nana aja sekeren itu, gue yakin nyokapnya Nana berkali-kali lipat lebih keren dari Nana. Makanya sekarang gue mau jadi orang yang positif terus supaya orang yang kenal sama gue tau, kalo positifnya gue adalah refleksi dari nyokap bokap gue, mau yang positif aja. Sama kaya gue nganggep kerennya Nana adalah refleksi dari kekerenan orang tuanya hehehe

Dari Nana di usianya yang masih sangat muda, gue belajar banyak hal. Gue belajar untuk berani mewujudkan mimpi dan berusaha sekeras-kerasnya untuk sampai di titik yang gue cita-citakan, gue belajar untuk lebih menghargai diri sendiri dan orang lain, gue belajar untuk lebih dulu mendengarkan sebelum didengarkan, gue belajar untuk sayang sama orang tua dan keluarga, dan gue belajar hal-hal lain tentang kehidupan yang gue pribadi susah jelasinnya pake kata-kata disini. Kenal dan jadi temennya Nana sekarang adalah kebaikan Tuhan yang gue akumulasikan dengan rasa syukur gue sebanyak-banyaknya, karena dari Nana gue ga cuma banyak belajar, tapi juga melihat serta merasakan cinta dan kasih sayang Tuhan yang dititipkan melalui sikap Nana.

Walaupun gue tau ngomongin orang itu sering dilarang, tapi mudah-mudahan khusus ngomongin orang di blog gue, bisa jadi semangat untuk siapapun yang baca postingan ini untuk melakukan kebaikan. Karena percayalah, dalam hidup, kita akan terinsipirasi dan sebaiknya turut menginspirasi. Semoga setelah temen-temen baca blog ini, Nana bisa jadi salah satu inspirasi kita untuk jadi manusia yang jauh lebih baik dari sebelumnya. Amiiinnn.

Okay sampai disini postingan blog ngomongin orang kali ini, sampai ketemu lagi di postingan blog berikutnya yaaa. Berbahagialah selalu dan tetaplah Percaya Cinta! Ihiiiyyy hehehehe I’ll miss you pembaca blog (romantis dikit) mmmuuuaahhh hahaha
CHEERS!

“Salah satu tanda persahabatan dengan yang paling baik adalah jika bersamanyalah hati dipenuhi dengan rasa syukur dan karenanyalah hidup jadi lebih bahagia.” –sketsa singkat.

Advertisements